in

BEM SI Gelar Aksi Lanjutan Diperingatan Satu Tahun Pemerintahan Jokowi-Maruf


Fajar.Ikhtisar.net_Aksi demonstrasi mahasiswa yang menolak omnibus law UU Cipta Kerja telah usai digelar di kawasan patung kuda, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Jumat (16/10).

Koordinator Pusat Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI), Remy Hastian mengatakan, demo akan berlanjut pada tanggal 20 Oktober mendatang. Bertepatan dengan peringatan satu tahun pemerintahan Jokowi-Maruf.

“Kita akan teruskan perjuangan di tanggal 20 Oktober. Itu bertepatan dengan evaluasi satu tahun Jokowi-Maruf Amin,” ujar Remy dalam wawancara Kompas TV, Jumat (16/10).

Baca Juga: Dosen Hukum UGM Patahkan Klaim DPR Soal 11 Hoaks UU Cipta Kerja

Dalam aksi nanti, BEM SI akan kembali menyerukan penolakan omnibus law UU Cipta Kerja. Sebab menurut Remy, secara formil dan materil UU penggabungan tersebut masih belum sesuai keinginan mahasiswa.

“Bahwasahnya mengenai poin-poin penolakan, mulai dari permasalahan aspek formil, ketika disahkan secara terburu-buru, secara diam-diam yang barangkali itu menjadi poin kekecewaan kita,” ungkapnya.

“Dan kalau kita berbicara aspek materil, dari pasal ke pasal, tidak bisa kami sampaikan disini. Karena memang posisinya ada ruang diskusi yang barangkali akan lebih luas terkait permaslaahan ini,” demikian Remy Hastian. (RMOL)

Rekomendasi

Tuai Protes! Tokoh KAMI Diborgol tapi 2 Jenderal Tersangka Suap Djoko Tjandra Tidak 

Parlemen ASEAN untuk HAM Minta Jokowi Batalkan Omnibus Law